Oleh: Raja Purba | 19/12/2008

TOGA SIMAMORA

TOGA SIMAMORA

Toga Simamora mambuat boru ni si Raja Lontung. Jadi tingkos do songon hata ni natua-tua na mandok : “Lontung si sia sada ina, pasia boruna Sihombing Simamora”. Ianggo di partubu Simamora do sihahaan sian Sihombing anak ni Toga Sumban, alai gabe Sihombing sihahaan sian parparibanon.
Ia huta mula-mula ni Toga Simamora di Hutatinggi Simamora na bolak Humbang. Sian ima marserak pinompar ni Toga Simamora.
Opat do anak ni Toga Simamora ima :
1.    Toga Purba
2.    Toga Manalu
3.    Toga Debataraja
4.    Toga Sumerham (Rambe)
Sian pinompar ni Toga Purba, Toga Manalu, dohot Toga Debataraja, laho do manombang parjolo tu tano Sipagabu Margu. Di Sipagabu Margu dipungka Ompui ma homban. Adong do homban i sahat tu nuaeng nadigoari Homban Simamora. Sian Sipagabu marserak do pinompar ni ompu natolu i. Adong ma i dompak Dolok Sanggul, tu Bakara dohot tu Tipang.
Di Bakara adong do lunggu ni Toga Simamora ima Huria Simamora manang digoari Bariba Horbo Toga Simamora. Molo ulaon Horja di Bakara onom do ompu na ojak, jala digoari Sionom Ompu, i ma : Toga Bakara, Toga Sihite, Toga Sinambela, Toga Simanullang, Toga Marbun, Toga Simamora. Di Bakara adong do Homban ni Toga Simamora di Silangkubuk Sionggang.
Di negeri Tipang na digoari tano Si-Ualu Ompu, termasuk do goar ni Simamora, tambani i muse adong do pulo di tao ni Tipang, pulo ni Toga Simamora ima : PULO SIMAMORA.
Ianggo anak ni Toga Simamora siampudani (Sumerham) laho do manombang sian Sipagabu dompak Pakkat (Barus), laos tinggal ma di Rambe.
Tolu do anak ni Sumerham ima : Purba, Manalu dohot Debataraja. Goar natolu i ma mambuat goar ni hahani Sumerham. Ima alana umbahen na marmarga Purba Rambe, Manalu Rambe, Debataraja Rambe angka donganta na di bagian Pakkat.

About these ads

Responses

  1. bohado apara mambedahon nomor pinomparni toga simamora purba,manalu,debata raja. tu pinomparni tuan sumerham purba, manalu, debataraja. mauliate.

  2. Horas appara, baru dope saonari boi ni balos alana lagi perawatan iba saonari.
    Jadi 4 ma anak ni Simamora (Purba, Manalu, Debata Raja dohot Sumerham/Rambe).
    Anak ni Sumerham 3 ima Purba Rambe, Manalu Rambe, Debata Raja Rambe.
    Jadi 1 level do Purba, Manalu, Debata Raja tu Sumerham/Rambe.
    Alai tu angka ianakkon ni Sumerham/Rambe gabe di toru ni Purba, Manalu, Debata Raja do nasida.
    Biasana na godang ni jumpangan pake marga Rambe do nasida, alai dung pinatangkas baru pe botoon manang na Purba Rambe, Manalu Rambe manang Debata Raja Rambe do angka dongan tubunta na sian pomparan ni Sumerham/Rambe.

  3. Halo sauadara kalau dilihat dari tarombo berarti empat keturunan toga simamora kenapa kenapa ada yang bilang hanya tiga.purba,manalu debata raja.dan kenapa tidak ketemu keturunan rambe manalu dan manlu humbang sementara ada beberapa punguan punguan dijakarta contoh.punguan manalu.ada juga masuk manalu rambe.tetapi kalau ada pesta toga manalu mereka tidak ada dan begitu juga manalu rambe kalau mereka pesta toga manalu tidak ada.sedangkan manalu anaknya ada 2.a. Mangara Robean b.Mangara dolok. jadi adong do muse didok natua tua.natiniptip sanggar lao bahen huru huruan jolo sinungkun marga asa binoto partuturon.tq.wilmar manalu

  4. Molo keturunan ni toga simamora pas do i 4(opat) alai sumerham i biasa didok manang populerna Rambe do..jala on dope hea hubege sumerham..sian dia dapot ni abang marga Sumerham i??
    Adong do di abang Silsilah Toga simamora manang na manalu na bentuk bangan???
    Molo adong kirim abang jo tu email hu adhi_manaloe@yahoo.com
    nga leleng hulului alai ndang dapot dope..Mauliate abang purba..

  5. @Adhi
    Goar Sumerham dapotnami sian tarombo na sahat tu hami, jadi sabotulna Sumerham do goarna jala adong do cerita/turiturianna…
    Huposting pe muse, ala na hurang dope waktu mengetik cerita mengenai Sumerham on.

  6. @Wilmar
    Yang benar ada 4 keturunan Simamora (menurut tarombo yang sampai ke tangan kami), kalau masalah Rambe Manalu masuk ke punguan Manalu atau misalnya Rambe Purba masuk ke Punguan Purba hal itu sering terjadi dan tidak masalah, tapi pada kenyataannya memang berbeda, karena Rambe Manalu dengan Manalu yang dari Humbang ketemunya di Toga Simamora bukan di Manalu itu sendiri….
    Nanti saya posting cerita lengkapnya tentang Sumerham appara…

  7. Horas,
    horas hamu sude apparaku. molo boi ibaen pengembangan blog on asa boi ibotto angkka pinorpa opputa toga simamora.

  8. masalah sumerham manang na nidok na rambe. memang ganjang do turi turianna. Masalah siangkangan dohot sianggian. molo sinungkun Purba,Manalu, Debataraja alusna mayoritas mandok sumerham siampudan laos songonido nang sebalikna molo sumerham ni sungkun mandok Purba, Manalu, Debataraja sianggian. Jadi maol titik temu

  9. Nauli appara…

  10. Memang porlu do dihatai muse, ala dipadomu masing-masing versi….

  11. Parjolo patandahon dirima majolo au. Molo au Marga Purba sian garis pinompar ni – Pantomhobol – Tuan Di Dolok – Tahiraja – Op. Raja Habiaran No. 15 asal sian Doloksanggul. Mauliate ma di hatoranganmu ampara, alai molo dalam parngoluan siganup ari sai godang do pinompar ni Toga Sumerham (Rambe) namandok nasida do siahaan, alana nasida sian tubu ni ompung boru na nialap ni Op Toga Simamora naparjolo do, hape na si Toga Sumerham (Rambe) parpudi do tubu. Dohot hatorangnanna songonon ma : ala so gabe-gabean dope ompung boru na parjolo i, di alap Op. Toga Simamora ma boru ni si Raja Lontung ima naumpompar marga-marga Purba, Manalu, Debataraja (pada umumna na marhuta di Parmonangan, Doloksanggul, Bakkara). Jala na tolu i (Purba, Manalu, Debataraja). Jadi disada tingki laho ma ompung boru na paduahon (boru ni si Raja Lontung)laho ma tapian mangalap aek dohot inganana “hiong”. Dung sahat dipeakhon da ompung boru napaduahon i ma hiong i jonok ni tataring, hape adong ma mardabuan gmabo sian toru ni hiong i di lantai ni jabu, hape di dok ompungboru na paduahon ima tu ompungboru na parjolo “uei apusi jolo te ni anakmi da hahang”, Gabe sogo ma roha ni ompungboru naparjolo i umbegesa i (didok apusionna te ni anakhonna hape so maranakhon dope ibana). Mangalualu ma ompungboru na parjolo i tu Op. Toga Simamora, jala alani alu-alu i laho ma nasida tu dompak Pakkat laos disima maringanan. Disada tingki dipangan ompungboru na parjolo ma parbue ni Rambe, ihut ni i diari mangihut laos marpabue ma ninna siubeonni ompungboru na parjolo i, laos tubu ma iankhonna dibahenma goar ni anak na on sian mulai siahaan Purba Raja, Manalu Raja, Debata Raja jala parsadaan na sida “Sumerham/Rambe” do didok. Alai molo songon pribadiku, dang tarterima au molo Sian Sumerham/Rambe mandok anggia tu Purba, Manalu, Debataraja ima Pinompar ni ompungboru na paduahon (boru nisi Raja Lontung).
    Hira sarupa do cerita ni on dohot “Lontung si sia sada ina, pasia boruna Sihombing Simamora”. Molo di parparibanon Sihombing do siahaan sian si Raja Lontung. Ianggo di partubu Simamora do sihahaan sian Sihombing anak ni Toga Sumba. Jadi ingkon mandok haha doli do Purba, Manalu, Debataraja (Toga Sumerham/Rambe) tu Purba, Manalu, Debatara (Pomparan ni ompungboru Boru si si Raja Lontung) alana molo baoa ise parjolo tubu do ima nagabe siahaan, ndang sian inongna. Jala ido asa porlu botoon ni angka dongantubu Purba, Manalu, Debataraja -Toga Sumerham/Rambe.

    @Rustam Eduard Purba, S.SIT
    Toho do cerita na nidokmuna on appara, alai molo menurut au dang pola si persoalhononhon ise siangkangan ise siampudan.

  12. Bank knapa sicg tarombo manalu itu susah bangat di buat…???
    Dikampung sana kan masih banyak yang th jelas ttg tarombo manalu itu….

    @Jujur Habinsaran Manalu
    Itulah sisi positip adanya pesta tugu. Biasanya pada saat pesta tugu suatu marga sekalian mereka memperbaiki tarombonya.

  13. memang jadi ribet juga, kalau memang dia yg paling tua mengapa tuan sumerham menamai keturunannya seperti keturunan adiknya purba, manalu, debata raja,

    @tamrin
    Ada ceritanya appara, Tuan Sumerham ini lahir di perantauan,jadi supaya ingat dengan saudaranya yang tinggal di bonapasogit anak-anaknya dikasih nama sesuai dengan nama saudara-saudaranya (Purba,Manalu, Debataraja)

  14. Horas apara..
    Adong do sian hamuna keturunan ni ruma ijuk, ompu raja sahalana?
    Salam kenal ma di hamu abang, anggi, uda, bapa tua, manang ompung dohot anak nami..
    Mauliate

    @hasian manalu
    Horas ma di hamu appara.

  15. au manukunjobah apra. Sbenarnya aq sedih dlam hal ne karna aq marga rambe purba. Dmana stiap ada ada acara toga simamora knapa marga rambe tidak perna masuk kategori yang ada cuma purba,manalu,debata raja. Gmana realisinya ne apra

    @hechrin purba
    Kadang tergantung individunya, tapi kalau Sumerham (Rambe) sudah jelas anaknya Simamora, ada ceritanya, mudah-mudahan nanti bisa saya posting disini

  16. 1. Toga Purba
    2. Toga Manalu
    3. Toga Debataraja
    4. Toga Sumerham (Rambe) ???? jarang do nian dibota halak, alai tutu doi, salam sian hami parlapo – forum Toga simamora
    http://www.togasimamora.ucoz.org
    unag lupa ro tulapo nami da, alai molo tuak nunga habis kede

  17. Naoto ma tutu molo didokkon dang masalah ise sihahaan/Siakkangan, jala ise muse siampudan…..Dang tohoi molo Pomparan ni si Sumerham/Rambe inna Dongantubu ni Toga simamora….
    Ayo Kembali kita lihat Buku Tarombo Siraja Batak….dang hea disi Muncul Tuan Sumerham, Dungpe Jolma nuaeng mancetak Bukku Tarombo i baru tarida ma Pomparan ni Tuan Sumerham………

  18. @Appara Monang
    Siapa yang berani jamin tarombo si Raja Batak itu benar?
    Di tarombo ni si Raja Batak penulisan tarombo ni marga Purba disi marambalangan do dibahen.
    Tasukkun ma angka natua-tuanta (Purba), unang tasukkun marga na asing tentang tarombo ni marga-ta.
    Mengenai Sumerham nunga adong parsadaani na resmi nasida tu Toga Simamora di taon 1990-an. Jala mungkin dang sude pola mamboto ala ni media komunikasi di tingki i dang pola songon si saonari on. Jadi jolo marpanukkun ma jolo appara tu angka natua-tua na di huta asa dumenggan.

  19. Sattabi jo akka Dongan tubu.
    Jangan di persoalkan masalah adik dan kakak, yang penting bagaimana cara kita mempersatukan kita TOGA SIMAMORA. Perbedaan pendapat biasa, tapi jangan jadi perpecahan. Buat apa pusing…MAJU TERUS TOGA SIMAMORA.

  20. Setuju …. :-)

  21. Justru di forum komunikasi si songon on do porlu disulingkiti taringot tu tarombo ni Toga Simamora. Jadi, molo didok hamu ndang porlu sibahason ise siangkangan jala ise muse sianggian, i nungnga salah besar. Hita anggap on semacam forum penelitian tarombo ni Toga Simamora. Ompung nami mandok holan 3 (tolu) do anak ni Simamora, ima: Purba, Manalu, Debataraja. Hape ompung ni halak an mandok adong tambana ima: Sumerham. Molo nungnga songon on tontu porlu hian do masukan sian sude pinompar ni marga Simamora baik na di huta manang pe di pangarantoan taringot tusi.

    Molo na tohodo Sumerham masuk tu Toga Simamora, boasa di angka Pesta Bolon manang di Pesta Kawin, ndang hea binege adong parjambaran tu Sumerham, suang songoni sebalikna. Berarti kan adong na so beres dison?

    Jala na binoto molo pe mardua-dua sada baoa, sian ina na dua i tubu ianakhonna, ndang hea i binege gabe sarupa goar ni anakna i dibahen amantana, sai hira na hurangan goar! Haru na mate pe anaknai, tubu muse anakna, ndang hea goar ni na mate i dibahen muse tu anakhonna na baru tubu i.

    Jadi, hupangido tu hamu manang tu hita sude, asa melalui media on na manghilala adong parbinotoanna taringot tu tarombo ni Simamora on, asa dibaen angka masukan manang pandapot, baik analisa pribadi maupun berdasarkan referensi buku sejarah dan antropologi bahkan melibatkan sastrawan Batak yang biasa menguliti pustaha-pustaha habatahon.

    Mauliate. Horas. Sian ahu:M. Aman Simamora,

  22. Horas ma dihita; hupandahon ma diringku Budi Simamora, Debataraja ,Sampetua , raja Mallotong No 15. Saitnihuta Doloksanggul
    Mauliatema dihita : molo boi nian asa sama sama hita paturehon, alana lungundo roha molo nirimangi cerita mengenai Toga Simamora ; pinangidoma dihamu saluhutna asa rap hita paturehon marganta on. asa boi lam tusadana hita pomparan ni Toga Simamora. molo taida marga nihalakan lobi 50 alai massai sada do rohana sehingga kemajuan ni margaipe sangat jauh diparngoluan dibandingkon hita…. molo na 4 do pomparan ni Toga Simamora.. rapma hita pasadahon jala asa unang gabe partuktukan nian dihita angka pinomparni Toga Simamora…. marsitungkoltungkolan ma hita songon suhat di robean. mauliate horas

  23. horas ma dihita sude pinompar ni ompui SIMAMORA !!!!!!!!!! hupatandahon majo dirikku,molo au simamora marbulang pangalengge no.15,sian huta saitnihuta,tinggal di palu sulawesi tengah.molo tabereng do nuaeng angka pomparan ni omputta simamora hurang do disude na dijalo ni ompungta sijolo2 tubu,ima hagabeon,hasangapon,hamoraon,dohot harajaon.molo tarimangi dibagas rohatta be pasti do adong nahurang ima dipambahenan,dipangalaho,dohot lan naasing dope,on sude ala na hurang do dos ni roha dihita pinompar ni ompui,taberengma akka namasa dihuta sinuaeng on,tung mansai godang do dapoton naso adong be hasadaon ni roha,gabe mamparateatehon dirinta sandiri be nama.on ma sada mambahen balga kemunduran dihita simamora,ai gabe soadong be marsipatuduan dalan asa dapotan sikkola dohot akka karejo pinompar ni omputta.molo nungnga sada do rohatta marhaposan do au gabe jumpa do sude i akka parasulian nataparsitta dohot opputa i najolo.molo boi tapasada majo pandangan dohot tujuanta tujoloan ni arion dibagasan hasadaon niroha.mauliate,horas ma dihita saluhutna MAJU TRUS SIMAMORA!!!!!!!!!!!

  24. Selamat datang appara …. :-)

  25. Horasma dihamu dongan tubukku.sebelum talanjut martarombo, danaikkon botoontado sian dasarna, maksudtu songonon. Ia opputta toga simamora parjolo sahali mangalap boru ni sariburaja do. Tubuma sada anak sian nasida. Ima tn.sumerham..sedangkan toga sihombing mangalap boru lottung. 4 ma anakna siani. Dung matua toga sihombing, dipasaut opputta toga simamora mamuse boru lottung i. Jala tubuma anakna 3 siani. Ima purba,manalu,debataraja. Jadi ianggo tn.sumerham do nungnga parjolo tubu ima sian boru sariburaja…hitamajo manilai isedo nasida siakkangan. Mauliatema.

  26. jadi andigan do boi tarboto ise siahaan, ise sianggian
    alana molo jinaha sejarahon dang adong dapot pun na
    ise do siangkangan , ise sianggian….jala ise dona boi manontuhon on asa dapo dihita hasadaon di punguan toga simamora
    mauliatema
    sian…masda liana simamora

  27. Horas Appara.

    Au marga Manalu – Rumahole. Songon pendapat ni angka dongan anakni Toga Simamora adong 4 ( Purba, Manalu, Debataraja dht Tuan Sumerham ). Sai sungkun-sungkun do rohangku tu Sumerhamon, alana inang pangitubukku boru Rambe do. Molo husungkun Tulangku dht Oppung ( Marga Rambe on ) songonma: Adong do Anak ni tuan Sumerham ( Rambe ) molo sosala au 6 martinodohon. Horong ni Inang Pangitubbu siappudan ma goarna PARNADORAS. Jadi Parnadoras on ma agamona Kristen na asing nai Muslim. Di huta Gunungtua masuk tu bangasan adong goarni huta SIPIONGOT. Jadi dihuta Sipiongoton ma na godang Marga Rambe. jadi Molo disunggkun marga Rambe dihutai, Rambe aha do hamu ninta dang diboto nadisa i rambe aha, na jelas Rambe. Rambe sian selatan on molo lao hita tu rarombo ni BOR-BOR ( Harahap, pasaribu dll ), Rambe on sian selatan on termasuk do on tu horong ni Bor-bor marsada. Jala diakui nasida do i.

  28. horasma dihita saluhutna pomparan ni ompu i toga simamora. molo au marpandapot mengenai hubungan parripeon ni tuan sumerham dohot toga simamora sementara boima dohonon hira na adongdo ra alai porlu marsipatakkasan dope. bahenna hudok songoni, buktina sian toga sumerham sai digogohon nasidado bahwa tarombona marbiccar sian toga simamora jala muse panggoaran ni pomparan nasida pe tong do mangihuthon goar ni angka oppu i. molo tarimang-rimangi ma jolo, boasa dang sian marga na asing dibuat nasida tarombona misalna sian marga sihombing? jadi on pe menurut pemikiranhu, kemungkinan adong do ra turiturian na ringkot taringot tu si alai dang dipaboa oppu i tu hita on. berikutna, adong singgip dibagas roha taringot tu luat na diingani tuan sumerham ima tano rambe (dipaojakdo tugu di pasar pakkat), boasa pulik nasida? hape bona pasogit simamora sian simamora nabolak humbang do. nian nabinoto menurut cerita najolo, molo adong na gabe pulik sian punguan berarti na adongma masalah serius namambahen naikkon haruar nasida dao sian punguani, tarsongon melanggar adat manang uhum.
    sian pomparan ni toga simamora bona pasogit pe boasa sahat tu sonari molo diulaon adat dang hea dijouhon na adong dongan tubuna tuan sumerham?

    sian cerita on gabe adong dugaanhu sementara bahwa :
    1.tuan sumerham mungkin do ra keturunan ni toga simamora na “dikucilkan” sian parsadaan ala adong masalah serius, jala mulai sian kejadian serius i gabe dang dianggap angka oppu na dibona pasogit i be naadong nasida jala marnatappak ma i diangka ulaon adatpe dang be dijouhon goar nasida.

    2. bisa jadi cerita “pengucilan” tuan sumerham on marasal sian salah satu sundut keturunan anak ni toga simamora ima sian purba, sian manalu, manang sian debataraja naung mangaratto tu tano parserahan artina kejadianna dang di huta simamora nabolak humbang. alana di huta i dang adong najoloi tuan sumerham disi.

    mauliatema, on ceritaon adalah pandangan pribadi do on, molo adong nahurang lobi boi do marsiasukkunan hita disi. jala tu dongan pomparan ni tuan sumerham tong do boi hamu mambahen pandangan taringot partogaon on. horasma…

  29. Horas ma parjolo di hita saluhutna. Ia au manalu rumaijuk. Saonari gabe pertentangan do mengenai keturunan ni Ompunta Toga Simamora, terutama mengenai keturunan ni Rambe. Porlu do nian di refresh kembali mengenai persatuan toga simamora na situtu tarombona.

  30. Horas angka tulang, ini komentar dari bere ni Purba Pattupobol-Baligaraja dan hela ni Simamora Debataraja. Minta izin.

    Cerita Tuan Sumerham sudah sering saya dengar dari Ompungku dan Tulang kakak beradik kalau mereka kumpul, dan itu cerita sudah mereka terima dari Tulangku mangulahi. jadi adalah benar, karena Pakkat dan Dolok Sanggul adalah dekat. Istri pertama adalah ibu Tuan Sumerham, walaupun anaknya belakangan lahir.

    Jadi lebih baiklah disepakati oleh natua-tua agar Marga Rambe dimasukkan dalam Toga SImamora.

    Horas.

  31. Horas juga… :-)

  32. Jadi boasa di punguan gabe asing? Adong pengkotak kotakan. Sahat tu saonari dang hea dipamasuk rambe tu toga simamora, manang di toga manalu,molo marga rambe manalu.

  33. Sebenarnya tidak ada pengkotakan, kalaupun tidak ada Rambe yang masuk ke Punguan Toga Simamora kemungkinan hal itu karena marga Rambe-nya yang tidak mau masuk ke punguan tersebut bukannya punguan yang menghalangi, (ini hanya pandangan pribadi saya saja)

  34. Ba mungkin i ra Abang. Alai songon na hudok nangkin, sebagian besar na masuk tu punguan Toga Simamora manang Manalu i gabe songon na so di roha,molo masuk i. Apalagi mengenai pertentangan ise na siahaan manang siappudan.

  35. Pertentangan itu kemungkinan akan ada terutama bagi mereka yang tidak begitu mengerti alur cerita yang sebenarnya.
    Saya pikir masalah ini sudah clear sekitar tahun 1989-1990, dimana sudah ada kesepakatan antara seluruh keturunan Toga Simamora.
    Saya dulu membacanya di majalah yang dikeluarkan oleh pemprov Sumut, nanti kalau ada waktu saya coba posting disini.

  36. Parjolo ma au mapatandahon diri. Au Purba Pantompobol, 16.
    Tinggal di Tanjungpinang-Kepri.

    Molo songon di huta nami(Barus). somerham(rambe) masuk do di toga simamora jala di adat nang di gokkon pe adong do goarna. Jala molo marga rambe manjou tu au “Abang” dohot “Bapa Tua” do. Jadi boi do tabuat kesimpulan na bahwa Somerham(Rambe) Masuk do di Toga Simamora, Jala sianggian do nasida.

    Molo songon na biasa tabege bahwa Toga Simamora adong 3 ima : Purba, Manalu, dohot Debataraja. Hape Adong dope sada nai Somerham(rambe). Alai boasa 3 didokkon?
    Alus ni i molo sian au…Dang i be siberengon ta. Dang taboto aha namasa najolo di jamanna i. Saonari nama sipadengganonta.

    Jadi tu hita sude Toga Simamora, unang ma nian gabe sada parsoalan dihita menganai tu marga rambe dohot siakkangan-sianggian.
    Tapadenggan ma na hurang i asa lam tu dengganna akka parngoluanta di joloan on. Asa lam ro Hamoraon, Hasangapon di Toga simamora.

    Horas……!

  37. Mansai denggan usul on… ;-)

  38. Horas abang

  39. Horas ma di hamu anggia, selamat datang

  40. Horas !!! molo hujaha do nasinurat muna nadiginjang i gabe longang do rohakku ,alana nahuboto sahat tu sadarion dang hea dope hubege didok :
    1. TOGA PURBA
    2. TOGA MANALU
    3. TOGA DEBATARAJA
    alai TOGA SIMA MORA do , jala ianakkonna ima : PURBA , MANALU , DEBATA RAJA jala takkas doi di surathon di bukku LAK-LAK
    alani pinangido dohot gomos asa unang gabe sala akka pangantusion ta tapauli mai . molo tung pe naeng ta pamasuk di partuturan i TOGA SUMERHAM na denggan mai
    songoni ma pangidoan mardongan mauliate

  41. Molo di kota naung marsirang dang sapunguan be, dibahen ma goar ni parpunguan ni masing-masing marga i dibahen ma Toga Purba, Toga Manalu, molo Debataraja didok ma Toga Simamora. CMIIW

  42. mauliate atas informasi on, asa unang gabe lupa angka generasi muda tarsingot tarombo ni opputta sijolo jolo tubu,dukung trus Toga Simamora

  43. Mauliate appara…. :-)

  44. Mauliate ma di damang,nang angka iboto nami na mangalehon angka pandapot taringot tu tarombo ni Toga simamora, nang pe dang dope dapot kesimpulan ni angka panghataion,sai anggiat ma tu ari na mangihut adong angka sada ni roha laho paulihon i. Hami angka naposo ringkot naeng mamboto tarombo nami asa unang sala haduan, semoga keturunan Toga simamora lam tu sadana,lam tu majuna.
    Horas. Tuhan berkati…

  45. Ima tutu, mauliate ito … :-)

  46. jadi songon dia sumerham on??
    masuk toga simamora do nasida??
    molo masuk toga simamora nasida, sia anggian do nasida??

  47. ma’af numpang copy paset
    SEJARAH TUAN SUMERHAM DAN RAMBE Oleh (Beresman Rambe)
    Dimulai dari Toga Sumba, mempunyai anak dua
    orang yaitu Toga Simamora dan Toga Sihombing.
    Toga Simamora memperistri putrid dari kel luarga
    Saribu Raja, sedangkan Toga Sihombing memperistri
    putrid dari Siraja Lottung, Toga Simamora, mempunyai anak dari hasil perkawinannya dengan
    putri dari keluarga Saribu Raja*, bernama Tuan
    Sumerham, dan seorang putri yang buta. *Catatan:
    1. selama in i telah terjadi kekeliruan dalam menyebutkan Marga istri I oga Simamora dengan
    menyebutkan boru Saribu Raja, hal itu beberapa ali
    dialami oleh marga Rambe, untuk mencari Hula-Hula
    Saribu Raja. Sedangkan marga keturunan Sariburaja
    sekarang ini adalah yang masuk dalam group Borbor. 2. Sejarah Silsilah Marbun, mengatakan “……..laos dibaen ma nasida nasapariban i marhombar
    balok………..” berdasarkan pernyataan ini, kalau kita lihat di Tano Tipang Bakkara, harajaon Toga
    Simamora berbatasan dengan harajaon Marbun. 3. Dalam sejaranh silsilah Marbun,Toga Marbun merupakan pomparan Toga Nai Pospos kakak adek
    dengan Tuga Sumba. Istri Toga Marbun dalam sejarah
    tersebut, adalah boru Pasaribu. Berdasarkan refrensi tersebut diatas, maka Istri
    pertama Toga Simamora adalah Boru Pasaribu,
    pomparan dari Saribu Raja. Sedangkan Toga
    Sihombing mempunyai istri boru Lottung ( Lottung,
    delapan bersaudara, tujuh marga, satu perempuan)
    Dari boru Lottung lahir empat orang anak. yaitu Silaban, Nababan, Hutasoit, Lumbantoruan.
    (setelah ini keturunan keduanya menjadi marga
    untuk keturunan selanjutnya. Sebelumnya adalah
    nama)
    Kemudian Toga Simamora, turun ranjang (Mangabia,
    manhappi) mengawini istri dari Toga Sihombing, (apakah karena meninggal di kedua belah pihak,
    tidak jelas dalam sejarahnya) lahir tiga orang anak
    yaitu Purba, Manalu, Debataraja. Maka ke-tujuh
    marga ini merupakan satu ibu, lain bapak. Kita
    tinggalkan sejarah tersebut kita focus kepada
    sejarah selanjutnya tentang Tuan Sumerham. Keturunan Toga Simamora dan Toga Sihombing,
    bermukim di Tano Tipang Bakkara. Tuan Sumerham
    bersama tiga orang Saudara tirinya, tinggal serumah
    dan keturunan Toga Sihombing berada serumah di
    tempat lain. Tuan Sumerham memperistri putri dari
    keluarga marga Siregar juga cucu dari Lottung. Kemudian sejarahnya, semuanya sudah berkeluarga.
    Purba, Manalu, Debataraja masing-masing segera
    dikaruniai anak. Sedangkan Tuan Sumerham dengan
    istrinya Tiopipian br. Siregar belum mempunyai anak.
    Hal inilah salah satu yang menganjal hubungan
    antara keluarga Tuan Sumerham dengan ketiga Saudara tirinya. Berbagai ejekan dan hinaan hampir
    setiap hari diterima oleh oppung kita, boru Siregar
    dan tetap tidak “dihailahon tondi na” Hal ini juga
    diselami oppung kita Tuan Sumerham. Pada suatu
    saat oppung boru kita, boru Siregar memohon
    kepada Tuan Sumerham, agar mereka pergi jauh dari ketiga Saudaranya, karena boru Siregar sudah tidak
    tahan lagi atas ejekan dan hinaan para istri ketiga
    Saudara tirinya. Akhirnya pada suatu malam hari,
    saat Saudara tirinya tertidur, mereka meninggalkan
    Tano Tipang Bakkara dengan terlebih dahulu
    mengamankan pusaka Toga Simamora yaitu, 1. Pedang sitastas nambur yang diikat oleh emas,
    Tetapi Sarung dari Pedangdisembunyikan di Bonggar-
    bonggar.
    2. Tombak, tangkainya (stik) di kubur di salah satu
    tiang rumah.
    3. Pustaha (buku lak-lak). 4. Gong (ogung sarabanan) di kubur di pokok nangka
    silambuyak (pinasasilambuyak).
    Setelah Tuan Sumerham mengamankan ke-empat
    barang pusaka tersebut, maka merekapun pergi
    menuju suatu tempat yang belum mereka ketahui.
    Sebagai acuan mereka tinggal di mana?, Oppung Tuan Sumerham mempersiapkan sekepal tanah dari
    Tano Tipang Bakkar, yang akan di bandingkan
    dengan tanah pilihan mereka dimana kelak akan
    berdiam/tinggal. Rupanya Tuan Sumerham, masih
    mempunyai keyakinan, kelak akan kembali dan
    mempunyai keturunan. Hal ini ditandai oleh, :”setiap belokan Tuan Sumerham menjepitkan lidi pohon aren
    (pakko) dengan ujung lidi tersebut mengarah ke arah
    dari mana mereka datang”
    (ceritra tambahan, sesampainya mereka di bukit,
    untuk beristirahat, karena bukit tersebut tidak cocok
    dengan tanah yang mereka bawa lalu bergegas untuk melanjutkan perjalanan, ternyata, sanggul /
    konde oppugn boru kita tertinggal di sana, maka
    disebut Dolok Sanggul. Setelah menuruni bukit tadi,
    mereka beristirahat sambil mencocokan tanah yang
    mereka bawa. Ternyat tidak cocok juga maka
    mereka kembali bergegas melanjutkan perjalanan. Rupanya tongkat Oppung boru Siregar yang terbuat
    dari bambu, ketinggalan ditempat mereka istirahat.
    Maka tempat itu dinamakan Sibuluan) Tibalah mereka (Tuan Sumerham dan Tiopipian br
    Siregar) di suatu tempat pebukitan, yang kita kenal
    sekarang bernama “LOBU TONDANG” Pebukitan
    tersebut sangat cocok dan pas dengan tanah yang
    mereka bawa dari Tipang Bakkara. Mereka pun
    tinggal di sana. Dipelataran Lobu Tondang, terdapat sebuah pohon, yang disebut pohon rambe, yang
    setiap saat berbuah banyak. Tidak mengenal musim,
    kembang dan buah matang silih berganti setiap saat.
    Itu sebabnya buah matang tidak pernah kosong dan
    lumayan banyak. Rasanya manis asam dan lebih
    dominant rasa manisnya kalau sudah matang sempurna. Buah inilah yang menjadi makanan
    mereka setiap hari, ditambah dengan hasil berburu,
    sebelum hasil tani mereka panen. Sedikit ke lereng
    pebukitan tersebut, terdapat mata air yang keluar
    dari Batu sangat segar dan jernih, menjadi sumber air
    bersih dan cuci mandi bagi Tuan Sumerham dan boru Siregar.
    Dalam keadaan tanah tercangkul di di areal mereka
    tinggal, Oppung boru bingung, mau menanam apa?
    Sementara sebiji benihpun tidak mereka bawa.
    Tanpa diketahui dari mana asalnya, tumbuh sebatang
    padi di lading yang merka cangkul, lalu merak rawat dan dibuat menjadi benih, itulah asal mula mereka
    bertanam padi. Penulis masih semapat memakan
    nasinya disebut padi sisior berasnya merah, dan
    sering dikatakan orang di kampung Pakkat, padi si
    Rambe. Padi tersebut punah akibat bibit padi unggul
    dari pemerintah. Ternyata buah rambe ini mungkin mempunyai
    khasiat** untuk menyuburkan kedua oppung kita
    Tuan Sumerham dan boru Siregar. Maka pada suatu
    saat Oppung kita boru Siregar mengandung anak
    pertamanya. dan seterusnya hingga mempunyai tiga
    orang putra dan satu orang putrid bernama Surta Mulia br. Rambe. Anak Pertama diberi nama Rambe
    Toga Purba, Anak Kedua diberi nama Rambe Raja
    Nalu, yang terakhir Rambe Anak Raja dan Rambe menjadi icon ketiga anaknya dengan
    keyakinan, karena Buah Rambe itulah Tuan
    Sumerham dan boru Siregar dapat
    berketurunan yang selanjutnya menjadi
    marga keturunan Tuan Sumerham. ** beberapa orang parumaen Rambe yang lama
    tidak mempunyai keturunan, dengan hati yang tulus
    dan tekat yang murn, pergi ke Lobu Tondang untuk
    memakan buah Rambe, ternyata menjadi punya
    anak. Ketulusan dan kemurnian tekad serta tidak ada
    rasa ego dan serakah, akan membuahkan hasil. Ini dibuktikan adanya parumaen Rambe yang serakah,
    didorong oleh keinginan yang kuat, sehingga dia
    berpikir biarlah saya yang berhasil, yang lain tidak
    perduli, maka dia gagal mempunyai keturunan.
    Karena pada saat itu ada bersama dia juga
    parumaen Rambe, hampir tidak kebagian dibuat yang bersikap serakah tersebut. Dan memangis di
    pohon rambe tersebut. Karena seseorang kasihan,
    maka sebiji rambe yang dia pegang dengan maksud
    untuk dimakan, akhirnya diberikan kepada yang
    menangis. Ternyata dia yang berhasil punya anak. Pertemuan Tuan Sumerham dengan Raja
    Tuktung Pardosi Tempat yang dipilih Tuan Sumerham dan Br Siregar
    menjadi tano tombangan mereka, ternyata masuk
    wilayah kekuasaan Raja Tuktung Pardosi. Tanpa
    sepengetahuan Raja mereka tinggal di sana. Raja
    pardosi sendiri mengawasi kerajaannya melalui
    benda-benda yang hanyut pada sungai yang mengalir di wilayahnya. Dia tidak perlu menyisir
    wilayah untuk mengetahui keadaan di pedalaman.
    Satu ketika, Raja mengamati wilayahnya dengan
    emlihat yang hayut di Sungai Sirahar. Alangkah
    kagetnya Raja setelah melihat, ada potongan kayu
    dan jerami yang hanyut di sungai tersebut. Dengan melihat yang hanyut itu, Raja berkesimpilan, ada
    penduduk gelap yang berdsiam di wilayah
    kekuasaanya tanpa ada laporan. Segera raja dan
    pengawalnya mencari penduduk gelap tersebut
    untuk dimintai keterangan dan memberi sanksi.
    Bertemulah Raja Pardosi dengan Oppung kita Tuan Sumerham. Setelah pertanyaan serta berbagai
    penjelasan Tuan Sumerham dan keluarga di jatuhi
    sanksi “harus memberikan upeti setiap mendapatkan hasil dari pekerjaan”. Hasil buruan, harus diberi kepala buruan kepada raja. Hasil
    pertanian setiap pertama panen setiap musing lebih
    dahulu diberikan ke Raja baru bisa di makan oleh
    keluarga Tuan Sumerham.
    Satu hal yang menguntungkan keluarga Tuan
    Sumerham, Raja tidak memberi kategori tawanan kepada keluarga Tuan Sumerham. Dengan demikian Tuan Sumerham dapat berusaha
    melepaskan diri dari segala sanksi. Lepas dari Upeti Untuk melepaskan diri dari Upeti, (apakah karena
    tuntutan anaknya atau untuk masa depan
    keluarganya, tentu Tuan Sumerham yang tau. Dia
    membuat pekerjaan yang jitu. Sebagaimana biasa
    dipagi hari Tuan Sumerham pergi melihat jebakan
    rusa (sambil/jorat). Dia melihat joratnya menjebak Rusa yang sangat besar dan berbulu panjang, lalyu
    Tuan Sumerham meberi balankon/mahkota/bulang-
    bulang rusa di kepala dengan warna Putih, Hitam dan
    Merah dia atur sedemikian seolah bukan buatan
    manusia. Dan bekas jejaknya dia rapikan kembali,
    sehingga kelihatannya belum ada yang melihat rusa tersebut dari dekat. Tempat itu sampai sekarang
    disebut Panambilan (asal kata sambil atau jorat)
    Tuan Sumerham dengan segera menemui Raja
    Tuktung Padosi dan menceritrakan Rusa tersebut,
    kira-kira beginilah dialognya:
    “,,,,,,,,,Yang Mulia Raja yang dihormati, mengingat perjanjian kita saya tidak mau inkar, tetapi saya
    takut. Saya tidak tau apagerangan yang akan terjadi
    kelak dengan tanda rusa yang saya dapatkan. Saya
    tidak berani membunuh sebelum saya tanyakan
    kepada Sang Raja. Itu sebabnya saya dating,,,,,”
    “,,,,,,,Ada apa rupanya Tuan Sumerham?,,,,,,,” “,,,,,,,Raja yang saya hormati, jebakan saya
    mendapatkan seekor rusa yang besar, tetapi saya
    takut mendekatinya, silakan kita lihat yang
    mulia,,,,,,,,,,”
    Berangkat lah Raja dengan panduan Tuan Sumerham
    ke tempat Jebakan tersebut. Dari kejauhan Tuan Sumerham sudah menunjuk kepada rusa yang
    bermahkota kain putih, hitam, dan merah. Ternyata
    benar yang disiasatkan Tuan Sumerham. Sang Raja
    kaget melihat rusa yang bermahkota tersebut sangat
    menyeramkan dan berkata; “,,,,,,,,, di ho ma na di
    ho!?. Mulai saonari, unang be lean ugut ni na ni ulam. Aha pe boa-boa ni ursa I sahat di ho ma I, ndang
    sahat tu au dohot harajaonhu I,,,,,,,,,,,,,” (artinya,
    kaulah yang betanggung jawab atas alamat apa
    yang akan terjadi oleh rusa tersebut. Jangan lah
    beralamat ke saya dan kerajaan saya. Mulai
    sekarang tidak usah kau laksanakan sanksi sesuai perjanjian kita.)
    Sejak saat itu Tuan Sumerham dan keluarga lepas
    dari segala upeti kepada Raja. Mereka bebas
    melakukan apa saja tanpa dibebani oleh peraturan
    Raja.
    Raja Tuktung Pardosi, mempunyai tiga orang Putri, yang tertua mernama Nanja br Pardosi, kedua Kirri
    br Pardosi, ketiga Rubi br Pardosi. Sementara Rambe
    Purba, Rambe Raja Nalu, dan Rambe anak Raja sudah
    berajnjak dewas, demikian juga ketiga boru Pardosi.
    Oleh Kuasa maha Pencipta, mereka dipertemukan
    menjadi Pemuda dan Pemudi yang saling mengikat Janji. Untuk merealisasikan janji mereka, maka Raja
    Tuktung memberi syarat. Tuan Sumerham dan
    keluarga harus banyak/ramai menghadiri
    pernikahan tersebut. Suatu hal yang sulit bagi Tuan
    Sumerham, memngingat kepindahanya ke Lobu
    Tondang karena perlakuan Saudara tirinya yang menyakitkan. Tetapi karena sudah merupakan
    syarat dari Raja, maka Tuan Sumerham
    memberangkatkan ketiga anaknya untuk
    mengundang Saudara Tirinya dari Tano Tipang
    Bakkara.
    Sebelum berangkat, Tuan Sumerham memberi nasehat, pesan dan petunjuk yang harus mereka
    lakukan. 1. Mereka harus selalu mengarah kepada ujung lidi
    (tarugi) pohon aren yang di jepitkan pada kayudi
    setiap belokan. 2. Sesampainya mereka di sana, mereka akan di
    tangkap dan dipasung, kemudian pada pagi hari
    akan disembelih/dibunuh. (demikian lah
    ceritanya, dahulu, kalau ada orang yang tidak
    dikenal masuk kampung, ditangkap dan lalu
    dibunuh) 3. Pada saat di pasung, mereka harus melantunkan
    lagu berulang-ulang sambil menangis. Bahasa
    lagunya “mago do hape horbo namulak tu barana”,
    “mago do hape takke namulak tu sokkirna”,
    “mago do hape jolma namulak tu hutana”
    artinya suatu hal yang tidak mungkin terjadi, apabila
    mata kampak kembali ke tangkainya menjadi hilang,
    kerbau menjadi hilang kalau kemali kek kandang, juga manusia menjadi hilan pabila kembali ke
    kampong. Tetapi itu akan terjadi pada mereka
    bertiga kalau tidak menayakan mereka anak siap. 1. Mereka punya Namboru yang buta bernama Si
    Buro Aek So Hadungdungan 2. Tanda tanda, yang dapat mereka berikan yaitu,
    Ogung sarabanan dikubur di pohon nangka
    silambuyak dekat rumah, Tangkai tombak
    dikubur di kayu Pilar pertenghan Rumah Bolon,
    Sarung dari pedang, disimpan diplafon rumah
    bolon. Tuan Sumerham memberangkatkan anaknya yang
    tiga dalam kekawatiran, maka berkali-kali
    dipesankan agar mereka mengikuti petunjuk dan
    pesan serta menjawab pertanyaan sesuai
    substansinya dan tidak perlu menjawab apabila tidak
    ditanya. Berangkatlah mereka bertiga dengan mengikuti lidi
    tarugi yang sudah ditunjukkan Tuan Sumerham
    sebagai awal melangkah. Apabila mereka sudah
    menemukan lidi selanjutnya mengikuti arah ujung lidi
    itu, sampai menemukan lagi lidi berikutnya dan
    mengarah kea rah ujung lidi tersebut. Demikian mereka menelusuri hingga sampai ke tempat tujuan.
    Tibalah mereka di Tano Tipang Bakkara. Apa yang
    diisyaratkan Tuan Sumerham terjadilah kepada
    mereka ditangkap dan dipasung ditempatkan bawah
    Rumah. (Dahulu rumah batak bertiang tinggi dan
    dibawah sebagai kandang ternak seperti sapid an kerbau) Pada malam hari mulailah mereka
    melantunkan syair yang diajari Tuan Sumerham
    dengan penuh ketakutan dan menagis, terus
    menerus (diandunghon), Pada tengah malam,
    Namborunya mendengar andung mereka semakin di
    cermati semakin berdiri bulu kuduknya lalu ia menemui Saudara tirinya yang sedang Rapat acara
    pembunuhan ketiga orang itu di pagi hari. Lalu
    Namborunya angkat bicara. “,,,,,,,,,,, Hamu akka
    hula-hulaku, atik boha tu julu uluni na mate maup.
    Adong dongan tubu mu/Abang mu na mago. Atik
    boha dung dipangarantoan mamoppar. Asing hubege adung nasida. Dao-daoma jea sukkun hamu jolo
    nasida,,,,,” Mendengar itu, mereka pun stop rapat
    dan memperhatikan dan mencermati lantunan adung
    mereka bertiga. Merka pun turn dan bertanya;
    “,,,,,,,,,Siapa kalian sebenarnya?,,,,,,,,”
    “,,,,,,Bagaimana kami menjawab? Sedangkan kami dalam keadaan terpasung?,,”
    Maka mereka di lepaskan dan diajak naik ke rumah
    lalu ditanyalah seperti layaknya Tamu terhormat.
    “,,,,,,,,,,,kami adalah anak dari Tuan
    Sumerham,,,,,,,,”
    “,,,,,,,,,Apa bukti kalau kalian anaknya,,,,,,,,,,” “,,,,Ogung Sarabanan di kubur dekat pohon nangka
    silambuyak,,,,,,”
    Lalu merka menggali pada malam itu juga. dan
    mereka menemukannya.
    “,,,,,,Apalagi tanda yang dapat kamu
    berikan?,,,,,,,,,,” “,,,,,,Tangkai tombak di kubur di tiang tengah/pilar
    tengah rumah bolon,,,,,,”
    Merka juga langsung menggali, dan menemukannya.
    “,,,,,,Apalagi,,,,,,,?”
    “,,,,,,,,,,Sarung pedang ada di plapon/bonggar-
    bonggar rumah bolon,,,,,” Mereka cari juga ketemu. Dan apa lagi, “,,,,,,,,kalau
    pustaha dibawa ke perantauan, dan ada sama bapak
    sekarang,,,,”
    Dengan senang hati namborunya mendengar semua
    peristiwa itu, dalam hatinya dia berdoa, terimakasih
    mula jadi nabolo hidup dan berketurunan rupanya hula-hula saya itu. Terima kasih mula jadi nabolon,
    begitulah dalah hatinya. Lalu mereka ditanya
    kembali.
    “,,,,,,,,, Ya… kami sudah percaya, lalu apa maksud
    kedatangan kalian,,,,,,,?
    “,,,,,,,Kami bertiga mau menikahi tiga orang putrid Raja Tuktung di panombagan nami, tetapi raja
    bersyarat, kita sekeluargan harus ramai. Maka kami
    datang untuk mengundang,,,,,,,”
    “,,,,,,ooOOooo, ,,kami akan datang, “marhoda-hoda
    bakkuang, marbonceng-bonceng ihurna”,,,,,,,,,,,,,”
    Mereka bertiga tidak mengerti arti dari kalimat tersebut, langsung mengucapkan terima kasih dan
    pamit untuk pulang.
    Mereka kembali mengikuti lidi tarugi untuk pulang ke
    Lobu Tondang. Merekapun melaporkan hasil
    kunjungan mereka mengundang Saudaranya yang di
    Tano Tipang Bakkara, dan memberitahukan kalimat yang diucapkan saudaranya, mendengar itu Raja
    Tuktung Kaget. Karena arti dari “marhoda-hoda
    bakkuang……….” Artinya berperang. Bagi Raja
    Tuktung, adalah suatu tantangan sebab sudah
    ditentukan hari H. undangan pun sudah berjalan
    tinggal pelaksanaan. Seorang tidak mungkin membatalkan acara yang sudah dirancang, karena
    menyangkut harga diri raja. Raja harus bertanggung
    jawab atas apa yang sudah ditetapkan. Lalu Raja
    Tuktung mempersiapkan Tentaranya untuk cegah
    tangkal pada pesta perkawinan ketiga putrinya.
    Dengan persiapan yang sudah sangat matang, semua siap pada posisi masingmasing sebagai pengamanan
    detik-detik perkawingan putrinya, Pada waktu
    “sagang ari” (pukul 10.00) undangan Tuan
    Sumerham, yaitu keluarga saudara tirinya, sudah
    menjelang tempat pesta, dengan membunyikan kode
    perang *** ***menurut yang disejarahkan oleh para orang tua,
    bahwa, pada saat itu ada usaha sekaligus untuk
    menghilangkan jejak atau sejarah adanya Tuan
    Sumerham. Dengan tujuan sejarah Toga simamora
    hanya ada satu jalur sejarah, yaitu Toga Simamora
    dan tiga anaknya Purba, Manalu, Debataraja. Maka dalam pemikiran mereka, belum begitu banyak
    dengan hitung hitungan kekutan, bahwa Tuan
    Sumerham dan keluarga dapat mereka lenyapkan
    dengan segera. Mereka sama sekali tidak
    memperhitungkan kekuatang tentara kerajaan. Kode perang tersebut langsung disambut oleh
    Tentara Kerajaan Pardosi, maka mereka yang datang
    dari Tipang Bakkara (Saudara tiri red.) dengan tujuan
    menghilangkan jejak Tuan Sumerham, tidak
    kesampaian. Maka mereka dipukul mundur tunggang
    langgang oleh Tentara Kerajaan, kembali ke Tipang Bakkara dengan kegagalan, yang mengakibatkan
    adanya marga Rambe sampai sekarang.
    Pesta perkawinan berjalan selanjutnya, tanpa ada
    gangguan, maka pasangan, pasangan pengantin
    adalah sebagai berikut: Rambe Toga Purba istrinya
    Rumbi br. Pardosi; Rambe Raja Nalu dengan istrinya Kirri br. Pardosi; Rambe Anak Raja dengan istrinya
    Nanja br. Pardosi. Demikan lah mereka hidup
    berumah Tangga dengan damai, namun pikiran Tuan
    Sumerham, masih bekerja untuk mendirikan
    parhutaan bagi ketiga anaknya. Salah satu peluang
    yang dapat dimanfaatkan adalah ketiga parumaennya sebagai putri Raja yang berkuasa di
    daerahnya, maka Tuan Sumerham mengumpulkan
    ketiga anaknya bersama istri masing-masing. Tuan
    Sumerham memaparkan nuansa pemikirannya untuk
    masa depan mereka, dengan keberadaan mereka
    numpang hidup di kerajaan Pardosi, posisi mereka sangat lemah. Peluang untuk kembali ke Tipang
    Bakkara memang masih ada namun wilayah
    tersebut dapat dikatakan relative sempit. Sedangkan
    wilayah kerajaan Pardosi, masih sangat luas.
    ,,,,,,,,,, “Lalu apa yang dapat kami perbuat ?,,,,,,,,”
    jawab ktiga anakdan parumaennya. ,,,,,,,,,, “Masih ada peluang kalian mempunyai tanah
    yang luas, sebagai kerajaan kita yang bakal kerajaan
    kalian bertiga. Asalkan kalian mau menuruti apa
    yang saya suruh,,,,,,,”
    ,,,,,,,,, “Kami mau melaksanakannya demi
    terkabulnya cita-cita ayah,,,,,” jawab mereka bertiga sepakat.
    ,,,,,,,,, “Pergilah kalian “marebat” ke kampung
    Raja, yaitu mertua kalian, setelah satu hari menginap,
    biarkanlah dulu parumaenku tinggal disana, kalian
    bertiga pulanglah dulu untuk melakukan pekerjaan
    sehari-hari. Bagi ketiga parumaenku tinggallah dulu disana untuk beberapa lama, sampai ada pertanyaan
    dari Raja (besan Tuan Sumerham) dan pasti akan
    ditanya permintaan kalian agar kembali ke keluarga
    masing-masing. Nah kalian Parumaenkulah yang
    mengatur, seberapa luas wilayah kerajaan kita yang
    kalian inginkan,,,,,,,,” Maka mereka bertiga serta istri masing-masing pergi
    ke rumah Raja Tuktung layaknya “marebat”
    sesuai adat kebiasaan, pengantin harus
    melaksanakan mebat, setelah beberapa lama
    menikah**). Sesuai dengan yang diskenariokan Tuan Sumerham, maka besok harinya ketiga anaknya
    pulang dengan alasan kepada Raja untuk
    melanjutkan kegiatan sehari-hari demi kehidupan
    mereka sebagai keluarga. **) “marebat” dimaksud adalah “paulak une” dalam acara perkawinan ulaon sadari,. adalah acara
    adat lanjutan setelah beberapa hari menikah. Acara
    ini erat kaitannya dengan hukum perkawinan adat
    batak. Acara ini menjadi kunci sebuah rumah tangga
    lanjut atau cukup sampai paulak une tersebut. Bagi
    pihak parboru, acara ini paling sangat dibenci, tapi harus dilaksanakan. Pembahasan tuntas pada
    hukumadat perkawinan Bagi Raja Tuktung, keadaan seperti itu, merupakan
    hal yang biasa pada perlakuan adat sehari-hari.
    Tetapi hari semakin bertambah hari, Raja mulai
    gelisah, karena ketiga mantunya, belum juga datang
    untuk menjemput istri masing-masing, sementara
    ketiga putrinya pun tidak bergeming untuk berencana pulang kembali ke suami masing-masing.
    Tentu sebagai Raja yang dihormati, adalah aib
    baginya, ketiga putrinya yang sudah menikah,
    berlama-lama di rumahnya atau kampungnya. Hari
    bertambah hari, tidak ada tanda-tanda dari ketiga
    putrinya ingin pulang ke Suami masing-masing. Tentu hal semacam ini membuat raja semakin pusing,
    maka dari pada berlama-lama, akhirnya Raja
    mengumpulkan mereka bertiga, dan bertanya
    kenapa mereka belum berencana pulang ke suami
    masing-masing? Mereka bertiga diam tidak
    menjawab. ,,,,,”apakah kalian mempunyai kesalahan terhadap mertua atau suami
    kalian,,,,,,,,?” Merka tetap diam tidak menjawab,
    sampai raja marah, mereka menyangkal tuduhan/
    kekhawatiran Raja. Akhirnya raja membujuk ketiga
    putrinya.
    ,,,,,,”Apakah ada yang ingin kalian minta dari saya,,,,,,?
    Mereka bertiga tersenyum, namun belum menjawab.
    Melihat mimik itu raja semakin yakin, kalau mereka
    punya permintaan,
    ,,,,,,,”baiklah, saya akan memberikan apa yang
    kalian minta, asalkan kalian kembali ke suami masing-masing untuk mengurus rumah tangga
    kalian,,,,,,,,”
    Dengan serempak mereka menjawab.
    ,,,,,,,”Apakah janji bapak itu betul,,,,,,?
    ,,,,,,,,” iya,,,, akan saya penuhi, asal kalian kembali
    mengurus menantu saya dan keluarga kalian,,,,,” Lalu mereka bertiga mengajak raja ke atas bukit *) dekat rumah raja. Setelah sampai di atas, mereka
    mengajukan permintaan dengan berdiri seolah
    membuat lengkungan menghadap kampung raja. *) Bukit tersebut dikenal di Pakkat bernama Gotting, dan merupakan perbatasan Tano Rambe dengan
    Tukka harajaon Pardosi. ,,,,,Bapak,,,,! Inilah permintaan kami. Seluas mata
    memandang ke belakang kami, berilah itu sebagai
    kerajaan kami, agar kami bertiga mempunyai
    kerajaan.,,,,,”
    Sebagai seorang raja, janji atau omongannya
    merupakan peraturan atau undang-undang. Maka ditetapkanlah tempat berdiri mereka sebagai
    perbatasan antara Negeri Rambe (kerajaan marga
    Rambe yang luasnya satu kecamatan minus kerajaan
    pardosi, Kerajaan Simanullang) Maka batas kerajaan
    Negeri Rambe, adalah Gotti kearah Tukka Barus,
    Parajaran (dulu sekarang lepas krena kelemahan rambe), Kearah Parlilitan sebelum Aek Riman, lalu
    dengan Marbun aliran sungai Sisira sampai ke
    Sibongkare, lalu kesijarango, Sungai Sisira masuk
    kerajaan Rambe, kearah Timur laut Sijarango
    berbatasan dengan Simatabo, kearah Timur
    menyusuri lembah pegunungan Sapparungan, Sipahutu-hutu (merupakan hulu dari Sungai sirahar
    yang mengalir dari Sijarango hingga ke sigorbus),
    Rabba Pattil kearah Gunung Pinapan, Batu papan, gn
    Tua Jagapayung Sirandorung kemudian menelusuri
    pegunungan Sampuran Sipulak dan kembali ke
    Gotting. Jadi jelas merupakan wilayah yang sangat luas menjadi satu kecamatan. Setelah ketiga anak
    tuan Sumerham mempunyai anak, dan Tuan
    Sumerham menyadari dirinya sudah tua, perlu untuk
    menempatkan anak-anaknya sebagai strategi
    penguasaan Teritorial ditempatkan lah Rambe Toga
    Purba istrinya Rumbi br. Pardosi ditempatkan di Tambok Rawang Jakhadatuon/Batugaja sebelah
    selatan Lobu Tondang dengan daerah penyebaran
    kearah selatan, Tenggara, dan Barat daya. Rambe
    Raja Nalu dengan istrinya Kirri br. Pardosi
    ditempatkan di Rura Parira Sibambanon sebelah
    Timur Lobu Tondang, dengan daerah penyebaran keturunannya Timur, Timur Laut dan Tenggara,.
    Rambe Anak Raja dengan istrinya Nanja br. Pardosi
    ditempatkan di Tolping sebelah Barat Lobu Tondang
    dengan daerah penyebaran keturunan daerah Barat
    Daya dan Barat Laut. Daerah Utara yang dibentang
    oleh sungai Sisira menjadi daerah panombangan sekaligus menjadi batas bagian Utara Negeri Rambe.

  48. Terimakasih appara, saya akan buat di postingan baru mengenai sejarah ini. Thanks


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: